Kebutuhan dan keinginan adalah suatu hal sangat sering terlewat dalam pikiran kita. Sering sekali kita menganggap bahwa, kebutuhan itu hanya sandang, pangan, papan, pendidikan, dan kesehatan dan selain itu dianggap sebuah keinginan.

Padahal hal tersebut adalah salah, kebutuhan adalah segala hal diperlukan kita sebagai manusia untuk mendapat kesejahteraan dan kemudahan dalam kehidupan sehari-hari sebagai fitrahnya manusia. Dan keinginan merupakan hal yang diinginkan manusia untuk meningkatkan kepuasannya. Dari data terakhir bahwa sekitar 65% penyumbang pertumbuhan Ekonomi dari sektor konsumsi. Maka hal bisa menjadi ancaman bagi perekonomian karena apabila, terjadi sebuah guncangan Ekonomi maka masyarakat aka dengan mudah memotong konsumsinya yang sudah dianggap bukan kebutuhan mereka ketika terjadi krisis. Dan di bawah ini adalah penjelasan dasar tentang kebutuhan.

Apakah barang-barang termasuk ke dalam kebutuhan atau keinginan? Tentu setiap manusia memiliki kebutuhan yang berbeda-beda. Seperti yang kita pelajari pada pelajaran Ekonomi dasar tentang kebutuhan bahwa, sebuah cangkul akan lebih berguna di tangan petani dari pada seorang pelajar, dan juga sebuah Blackberry  akan lebih berguna di tangan seorang business man dari pada di tangan ibu rumah tangga, karena akan memudahkan dia untuk melakukan bisnis ke negara-negara lainnya.

Dari uraian di atas juga dapat kita telaah, bahwa kebutuhan itu tidak hanya berguna bagi dirinya, tetapi orang lain. Seperti petani yang menggunakan cangkul untuk menggarap tanahnya dan hasil pertaniannya dikonsumsi banyak orang. Lalu bagaimana dengan keinginan? cenderung keinginan hanya memperhatikan diri sendiri saja. Ketika seseorang menginginkan sebuah mobil dia harus mempertimbangkan apakah dia sudah butuh mobil atau tidak. Kalau tidak maka akan menjadi bumerang ke dirinya. Apakah dia akan menggunakan mobilnya untuk mempermudah pekerjaan atau hanya untuk jalan-jalan saja. Kalau untuk jalan-jalan saja maka itu tidak masuk kebutuhannya.

Itu hanya menghamburkan uangnya untuk biaya operasional mobil yang tidak penting. Lebih baik uang tersebut di tabung untuk kebutuhan masa mendatang seperti pendidikan yang lebih tinggi atau perawatan kesehatan. Oleh karena itu, sebelum kita akan membeli barang pertimbangkan kebutuhan kita. Karena, setiap orang memiliki kebutuhan masing-masing berdasarkan peran dan statusnya.

Ketika seseorang menginginkan rumah, padahal belum menikah. Apakah sudah masuk kategori kebutuhan? Belum tentu. Karena rumah mutlak dimiliki (kebutuhan primer) baik sudah menikah atau belum. Yang menjadi patokan sesorang untuk membeli rumah adalah kemampuan dan kemauannya. Sudah mampukan ketika sebelum menikah untuk beli rumah? Jika iya, maka masa itulah untuk memutuskan beli rumah sesuai dengan kemampuannya. Pun, jika setelah menikah tiba-tiba pindah ke kota lain, objek tersebut masih bisa dijual, disewakan, atau dipinjamkan ke saudara lainya untuk dihuni.

Dan dengan mengurangi keinginan akan suatu barang, kita dapat mengalihkan uang yang ada untuk di tabungkan. Karena ada sebuah teori tentang pertumbuhan Ekonomi berdasarkan tabungan masyarakat. Diharapkan dari tabungan masyarakat, dananya bisa dialihkan ke sektor riil yang akan menstabilkan perekonomian negara ketika terjadi guncangan dari luar.

Desain Rumah dan Denah, ada puluhan model. Siap dipakai bisa langsung jualan bikin brosure / spanduk. klik disini atau di http://www.developerkreatif.com/?id=nisa
Punya Join income 8 Juta, beli rumah di green kepayon. 15 menit stasiun depok, klik disini
Bikin Perencanaan Perumahan dengan mudah, klik disini
Renovasi Rumah Pribadi, jadi berbagai bentuk dan sesuai Budget? klik disini
Bikin Paket KitchenSet, hanya 9Juta an siap pakai, klik disini
Mau ngintip beberapa interior milik teman-teman, klik disini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *